Tag

, , ,

Ini adalah perjalanan jasmani sekaligus rohani. Seakan semua traveling yang pernah kulakukan tidak ada artinya. Sempat underestimate dengan besarnya gairah umat Islam untuk berumrah, setelah melaksanakan sendiri, maha suci Allah, tiada kenikmatan melebihi ini.

Sabtu, 2 Maret 2013

Setelah tertunda beberapa kali, 2x diantaranya sudah terlanjur ambil cuti. Alhamdulillah akhirnya tanggal 2 Maret 2013 kami berangkat umroh ke tanah suci. Perjalanan dimulai dari Trenggalek menggunakan Bus Harapan Jaya pada pukul 06.30 WIB. Sampai di Bandara Juanda Surabaya pada pukul 11.30 WIB. Selanjutnya kami terbang ke Bandara Soekarno Hatta Jakarta pada pukul 13.30 WIB dan tiba di sana pada pukul 15.00 WIB. Setiba di sana kami diminta mengambil bagasi dahulu, lalu berkumpul di terminal 2D, makan siang/sore di restoran padang lalu dari sana kami bersiap untuk berangkat ke Jeddah, ada perubahan dari rencana semula di Madinah. Pesawat yang kami gunakan adalah Saudi Arabia Airlines SV. Proses imigrasi relatif cepat karena kami jamaah umroh dan digabung dengan penumpang pesawat komersial lainnya.

Perjalanan ke Jeddah memakan waktu 9 jam 30 menit dengan. Berangkat jam 9 malam tiba di sana jam 2.30 pagi waktu Jeddah (lebih lambat 4 jam dari Jakarta). Selama perjalanan ini kami mendapat jatah makan 2x yaitu satu jam setelah terbang dan 2 jam sebelum mendarat, dan minuman jus saat baru duduk di kursi serta teh atau kopi saat menjelang makan kedua. Masing-masing kursi disediakan TV 5 saluranyang diputar secara terpusat, dengan control di sandaran tangan. Mengenai makanannya cukup banyak dan mengenyangkan. Makanan pertama ada pilihan ayam atau ikan, sedangkan makanan kedua nasi goreng daging atau spaghetti ayam. Mengenai rasa sama seperti makanan di pesawat Garuda (mungkin dipesan dari Garuda). Plus air mineral, salad, pudding, roti dan salad lengkap dengan olesannya.

Sesampai di Bandara King Abdul Aziz Jeddah kami turun pesawat menggunakan tangga menuju bus, dari bus kemudian naik tangga lagi ke terminal haji. Di sini kami ketemu dengan artis Riko Ceper yang akan umroh juga. Proses di bagian ini cukup lama karena petugas belum siap. Bersamaan dengan itu sales operator telpon Mobily (orang Bangladesh/India/Pakistan) begitu agresif tapi sopan menawarkan kartu perdana ini. Kartu perdana seharga 50 Riyal berisi pulsa 40 Riyal. Dan bisa untuk Blackberry (saya tidak aktifkan fitur ini takut mengganggu konsentrasi ibadah-kan Cuma 7 hari di sini). Operator ini sangat murah. Hanya sekitar 1 Riyal untuk telpon 2,5 menit ke Indonesia atau seribu rupiah per menit. Bandingkan dengan roaming Telkomsel yang 5 ribu/menit atau Zain dengan tariff yang sama.

Sekitar jam 5 pagi (menunggu 2 jam di bandara) akhirnya imigrasi dibuka. Banyak jamaah umroh yang sudah pakai baju ihrom, karena mengambil miqot Yamlamlam. Karena kami ke Madinah dulu, pakai ihromnya nanti saja setelah dari Madinah. Proses imigrasi lancar, meski ada juga yang harus balik ke belakang karena biro nya tidak melampirkan kertas imigrasi kedatangan dan kepulangan di paspor jamaahnya. Tas bagasi langsung masuk ke bus karena sudah di atur oleh biro travel. Dan kami lanjutkan ke penginapan Rose Garden Suite yang ditempuh 1 jam dari Bandara Jeddah. Penginapan ini besar sekali, ada 3 tempat tidur yang kami tinggali sekeluarga (ayah, ibu dan saya). Kamar mandi di dalam . Sholat Subuh di kamar ini pula. Setelah mandi pagi kami ngobrol ngalor ngidul sampai lupa untuk sarapan. Dan ketika berkumpul ke rombongan untuk sarapan, ternyata ada pemberitahuan bahwa sarapan sudah tadi jam 7-8 pagi. Waduh kami tidak sarapan. Jam 10 rombongan berangkat ke Madinah.

Sepanjang jalan yang tampak adalah gunung batu, daerah tanpa penduduk. Di situ kami dibagi makan siang produksi Cak Mad, pengusaha makanan asal Indonesia di sana. Alhamdulilah, makanan yang enak ini terdiri dari ayam,sayur, sambal, nasi dan buah plum bisa mengganjal perut kami yang belum sarapan. Sekitar jam 2 siang bus berhenti di sebuah pemberhentian yang ada toliletnya. Di sana saya sempatkan untuk mampir ke minimarket yang ada di sampingnya dengan penjaga toko orang Bangladesh. Saya beli 5 roti aneka rasa dan 3 botol air mineral 600 ml an, total 12 Riyal. Dari sana kami lanjut terus sampailah di Madinah jam 4 sore dimana orang-orang berduyun-duyun ke Masjid Nabawi. Berhubung hotel kami di ring 1-hanya 100 meter dari gerbang masuk Masjid Nabawi, kami bisa melihat lautan manusia yang melewati hotel menuju masjid.

Check in cepat, namun masih ada harta benda milik tamu sebelumnya, yang ternyata belum check out. Cukup runyam sedikit riuh awalnya dengan petugas hotel yang saling menyalahkan. Syukur  tak lama, sehingga kami bisa tempati kamar ini dengan belum terlalu sempurna. Di sini saya juga beli kartu perdana Zain dari muthowif yang ternyata tarifnya mahal, semahal roaming Telkomsel, yaitu 5 ribu Rupiah/menit. Perdana isi 25 Riyal di jual 40 Riyal. Masih mendingan beli Mobily di bandara tadi.

Di Madinah kami tinggal di hotel sampai hari Senin. Acara kami isi sholat berjamaah di Masjid Nabawi maupun di kamar hotel bersama keluarga. Kami juga sempat sholat di Raudah, tempat yang mustajab untuk berdoa, yaitu antara makam nabi dan mimbar, ditandai dengan karpet. Sekalipun tidak bisa bareng ibu, karena jamaah laki-laki dan perempuan dipisah, ada waktunya sendiri-sendiri. Untuk bisa ke sana kami berangkat 2 jam sebelum waktu sholat Subuh dan bisa mencapai tempat itu setelah sholat Subuh dimana orang-orang sudah berduyun pulang. Mengenai makan di hotel, kami dijatah makan 3x dengan menu nasi briyani ala India dengan aneka makanan lainnya yang menggunung. Bagi orang yang belum terbiasa, mungkin rasanya agak aneh-ada yang bilang seperti nasi setengah basi dikasih sayur kemarin, padahal masih baru dibuat dan begitulah rasa nasi briyani di seluruh dunia. Bisa juga masuk ke masakan ala barat dimana isinya roti, sandwich, daging, telor dan sebagainya, tinggal pilih sesuai selera di hotel bintang 4 ini.

Senin pagi kami mengunjungi beberapa tempat yang bersejarah serta tempat untuk haji nanti. Pertama kami ke Masjid Quba, yaitu masjid pertama. Di sana banyak yg jual parfum murah 10 riyal dapat 2 kotak @6 botol, kacang pistachio, kismis. Kemudian ke Jabal (gunung) Uhud, tempat untuk merenungkan bahaya cinta dunia, di sana dijual kurma yang murah hanya 10 riyal/kg, ada rumput fatimah. Setelah itu lanjut lagi ke gua Hira, sebuah gua tempat berlindung Nabi Muhammad SAW saat dikerjar musuh dan di selamatkan dengan adanya sarang laba-laba di pintu gua tsb yg dikira tidak mungkin nabi bersembunyi di situ. Di parkiran menuju gua ini ada pengasong buku yang bergambar seputar sejarah ibadah haji dan umroh, yg setelah saya amati tidak di jual di tempat lain. Harganya 10 riyal.worth it. Berikutnya adalah percetakan AlQuran. Berhubung sudah menjelang Ashar, tempat ini tutup. Kami lanjut ke tempat beli kurma di kebunnya. Harga lebih mahal daripada di tempat sebelumnya, namun lengkap dan ada tester plus kopi arab yang khas.

Sore harinya kami lanjutkan perjalanan ke Makkah untuk menjalankan ibadah di Masjidil Haram dimana di sini adalah tempat paling suci bagi umat Islam. Banyak kegiatan ibadah yang kami lakukan. Untuk hotel tak sebagus di Madinah, untuk ke masjid ada shuttle bus gratis/percuma yang mengantar bus dari hotel ke Masjidil Haram. Separuh sopirnya orang Indonesia. Pembangunan masjid dan lingkungannya sangat dahsyat, selain waktu sholat, pembangunan terus menerus berjalan. Seperti di Singapura, Malaysia, Thailand dan Hongkong, di sini hampir semua tukang bangunan orang Asia Selatan, tetapi yang Muslim tentunya. Hotel yang pernah diinapi istri (bintang 4) setahun lalu sudah hancur tinggal puingnya, karena masuk kawasan pengembangan masjid. Empat hari di Mekkah kami gunakan untuk ibadah seoptimal mungkin.

Sampai akhirnya kami bersiap ke Jeddah di hari Jumat melalui perjalanan darat yang jauh dan panjang, dari Dzuhur hingga Maghrib, namun bus nya AC dan lega sehingga tidak begitu terasa melelahkan. Kami mampir dulu ke Corniche Shopping Center di Jeddah untuk beli oleh-oleh lalu menginap di hotel. Hari Sabtu sebelum Subuh kami sudah dibangunkan untuk berangkat ke terminal haji Bandara King Abdul Aziz Jeddah, tiba di bandara bertepatan dengan Adzan Subuh. Kami sholat di sini. Setelah sholat ada pengumuman terminal pindah ke terminal S dimana kebanyakan pesawat Saudia parkir, naik bus lagi, check in lalu keliling bandara yang modern ini. Banyak toko mewah yang jual perhiasan emas batangan dan perhiasan. Hanya sayangnya harga di atas harga pasaran di Indonesia. Ada juga toko permen coklat, es krim, burger dan lainnya yang relatif luas dan terang. Semua ada, yang tak ada minuman beralkohol dan makanan haram. Pemeriksaan imigrasi cepat, tapi antrian masuk ke bus sedikit membingungkan. tak apalah ujian kesabaran. Ketika masuk pesawat terasa bahwa pesawat ini baru, kami ditempatkan di lantai atas yang kursinya besar dan mengkilat. Inflight mealnya pun lebih menggoda dan lezat daripada saat berangkat dari Jakarta. Kekesalan antri masuk bis berubah dengan singkat menjadi kesenangan sepanjang perjalanan pulang. Seperti pula Allah membolak balikkan hati manusia.

Sungguh ini perjalanan luar biasa (incredible) yang tak ada bandingannya, tak hanya lahiriah tapi utamanya batiniah. Semoga ada rezeki untuk umrah sekeluarga dan berkesempatan untuk ibadah haji. Amin

9 ada minibar 8 toko oleh oleh 9 bahan bacaan 8 sarapan 8 imigrasi 8 bandara jeddah 7 padang arafah yang menghijau 7 nyamannya umroh 7 mina 7 menuju gua hira 7 kloter surabaya pontianak dan manado 6 menanti maghrib 5 kasih makan burung dara 2 madinah tengah malam 2 makanan kedua saudia 3 dalam masjid nabawi 3 masjid quba 4 mecca i'm coming 2 cak mad 2 antri imigrasi 1 visa 1 turun pesawat 1 tak ada kursi selonjoran boleh 1 salad 1 pengantar umroh 1 makanan pertama saudia 1 lion baru 1 bagi makanan 1 hiburan 1 kemasan