Tag

, , , , , , , , , , , , , , , , ,

Saya terbangun jam 3 pagi di hotel Colmar Tropicale Malaysia. Baru kali ini saya merasakan bangun di tengah kesunyian hutan. Hanya terdengar suara binatang hutan yang sesekali terdengar. Ditambah derasnya hujan membuat suasana damai sekali. Baru hari ini ada hujan, setelah beberapa hari sebelumnya hanya mendung yang tampak sepanjang perjalanan. Tentunya dengan hujan ini, udara menjadi lebih segar. Salat malam pun terasa lebih khusyuk, tak terdengar suara kendaraan sama sekali.

Lalu tidur lagi, waktu subuh baru jam 6 pagi di sini, dan matahari muncul jam 7.30 pagi. mandi pagi ini di bathub. Saya isi bathub dengan air panas, ketika sudah setengah penuh saya masukkan shower gel dan isi lagi dengan air shower yang membuat gelembung sabun bermunculan memenuhi bathub. Ketika sudah penuh baru berendam. Nikmat Tuhan manakah yang bisa kudustakan? :). Setelah itu bilas dengan shower yang kencang pancarannya. Handuk tebal, wangi putih bersih. Segar sekali rasanya. Sesekali mandi pakai bathub terasa nikmatnya.

Sambil menunggu istri mandi, saya nonton TV kabel sambil browsing internet yang WIFI nya tersedia gratis dengan kecepatan tinggi. Sebenarnya pakai kuota Tunetalk yang baru aktif juga bisa, kalau bisa dihemat kenapa tidak, karena kuota cepat hanya 5GB selebihnya kuota kecepatan biasa. Ada 16 channel TV yang semuanya terlihat jelas di TV Singer (sama dengan merk mesin jahit) ini. Antara lain TV1, TV2, TV3, TV8, TV9, National Geographic, NHK dll. Di TV1 ada berita kalau di masjid Negara kemarin perdana menteri Malaysia datuk Mahathir Muhammad salat Idul Adha. Sayang baru tahu, kalau tahu saya tungguin. Hahaha.

Ketika matahari mulai bersinar, tampak rombongan pekerja datang jalan kaki melalui jalan di samping hotel tempat kami menginap. Banyak sekali karyawannya. Ketika sudah siap kami menuju restoran untuk sarapan yang sudah termasuk dalam biaya kamar. Suasana Colmar jam 8 pagi masih sepi, bisa berfoto sepuasnya. Karena tamu luar/tidak menginap biasanya baru datang jam 10. Untuk masuk tempat makan kami perlu menyerahkan kupon ke petugas. Pagi itu tampak sudah penuh restorannya dan disarankan nanti duduk di restoran sebelahnya. Untung saat selesai ambil makanan, ada yang selesai makan dan kami duduk di sana, Makanannya bervariasi dan melimpah. Ada lebih dari 10 macam roti/bakery, sosis ayam, dendeng sapi, bubur ayam dengan topping nya, nasi putih, nasi lemak, omelet, buah potong dan lain lain. Enak semuanya.

Usai sarapan, kami jalan kaki keliling komplek Colmar Tropicale, mendapati kenyataan kalau di luar pagar besi ini adalah hutan rimba. Kompleks ini ada di puncak bukit yang mendatar dikelilingi jalur jalan yang nyaman. Di dekat pohon besar ujung belakang ada sesajen/dupa, yang tak jauh dari situ ada kolam renang yang tak terlalu ramai pengunjung. Dari jalur track tersebut terhubung sampai depan melalui kamar kami yang ternyata ada di lantai 4, padahal tertulis lantai 1. Ternyata karena konturnya tidak rata, lantainya tersusun dari -2,-1,Ground,1,2. Ground adalah lantai dimana resepsionis dan sebagian besar kegiatan berada. yang -2 & -1 berarti ada diantara Ground dan lembah. Di depan ada taman dinosaurus, panahan, air soft gun, kolam koi dengan 2 angsa putih dan 1 angsa hitam.

Jam 11.30 kami check out, menitipkan tas di concierge, gratis. Menunggu shuttle ke Japanese & botanic garden yang berangkat 11.45 dari tempat kami turun shuttle kemarin. Selain ke garden ada juga shuttle ke animal park (rusa, kelinci/arnaf dll yang cocok untuk anak2), lapangan golf, horse track. Gratis untuk tamu hotel dengan menunjukkan voucher all access, walau kenyataannya tidak ada pemeriksaan sama sekali. Mengenai Japanese garden, mungkin karena pernah ke Jepang, kesan kami biasa saja, cenderung kurang mirip karena bagaimanapun ini berada di daerah tropis yang semua tanamannya akan hijau. Cuma ada tanaman pucuk merah yang tidak berwarna hijau, ya iyalah. Demikian juga botanic garden, cuma ada 1 tanaman yang belum pernah saya lihat di Indonesia yang mungkin sebenarnya juga ada.

Hanya satu jam kami di sana, karena sudah tidak ada lagi yang dilihat ditambah konturnya yang naik turun. Jam 1 siang kami sudah kembali di komplek Colmar Tropicale, duduk menunggu di sofa resepsionis hotel, salat di tingkat -2 blok Gazania, balik lagi, nonton TV kabel, tertidur sampai jam 3. Ramai orang yang antri check in. Meski tanggal merah di Malaysia berakhir hari ini (Senin, 12 Agustus 2019) ternyata masih banyak yang baru mulai liburan. Mungkin yang kemarin kena lembur, pikirku.

Dari semua itu yang paling membuat saya terkesan ya suasana malam yang hanya didapatkan kalau menginap di sana.

Jam 4 sore kami naik shuttle bus balik ke Kuala Lumpur, macet, meski tak semacet kemarin. Dalam perjalanan kuinstal aplikasi Nando’s yang setelah belanja 2x minimal 30 Ringgit akan dapat gratis 1/4 ayam. Dan memesan 1/2 ekor ayam hot + 2 nasi Mediteranian seharga 32 Ringgit yang saya ambil di mal Berjaya Times Square. Dari 4 penumpang, hanya saya yang tak tidur, beberapa kali tercium bau kentut, dan sopir tampak gelisah tidak tenang duduknya, mungkin dia sedang sakit perut.

shuttle balik ke berjaya
perjalanan turun ke KL

Jam 5.30 petang kami tiba di Berjaya, dan mengambil pesanan yang sudah siap. Sambil membaca lowongan part timer di Nando’s 3-5 jam per hari dengan upah 10 Ringgit per jam. Berarti sehari dapat mulai 30 Ringgit, lebih kecil dari harga pesanan kami. Tampak ada beberapa part timer yang sedang bekerja di sini.

part time nandos
lowongan kerja nando’s

Dari Berjaya yang aulanya sedang ramai acara undian, kami ke stasiun monorail Imbi yang ada persis di depannya. Aksesnya mudah karena ada eskalator, nyaman buat yang bawa koper seperti kami. Beli tiketnya di mesin. Melalui stasiun Bukit Bintang dan Raja Chulan, kami turun di Bukit Nanas. Monorail Kuala Lumpur sudah ada sejak lama, bahkan sejak pertama kali kami ke Kuala Lumpur tahun 2010 (9 tahun lalu). Bedanya keretanya tidak diganti, semakin tua/usang, panas, dan tidak tepat waktu. Dan belum balik modal. Tampaknya hal ini yang membuat Jakarta mengoverlap proyek monorail dengan MRT dan LRT. Beberapa gate nya rusak sehingga menganga, berbahaya kalau penumpang sesak, bisa jatuh ke track monorail bahkan ke jalan raya di bawahnya karena kiri kanan track monorail terbuka.

Jam 6 petang kami sudah sampai Mercu Summer Suite, mengambil kunci di mailbox yang diinstruksikan pemilik unit di AIRBNB. Sempat tanya ke resepsionis (India Tamil) dimana lokasi mailbox, yang meski tanpa seragam, tapi tidak galak seperti di Regalia Suites kemarin lusa. Kunci digantung di kartu pass. Kartu pass berguna untuk membuka gate masuk ke lift, sedangkan kunci untuk membuka kamar. Kesan apartemen ini adalah mewah dan terawat. Kinclong.

Buka kamarnya pakai kunci. Begitu kamar kami di lantai 16 ini terbuka, wow, indahnya. Seperti yang ada digambar AIRBNB. Ada meja dan kursi makan, sofa, tempat tidur yang ada sekat dengan ruang nonton, ada mesin cuci front loading, ada microwave, ada teko, ada TV, ada WIFI, ada AC. Hanya kamar mandinya yang biasa, mungkin biar tidak berlama-lama di kamar mandi. Yang luar biasa itu mesin cucinya. Pas sekali, ada tumpukan pakaian bekas pakai kami sejak 4 hari yang lalu. Bisa cuci cepat sampai kering tanpa setrika pula. Pokoknya bikin hati riang gembira deh. Sambil nunggu cucian, kami nonton TV 42 inch dengan koleksi film lama Rattatoule, Lion King, Beauty and Beast, Yes Man dll. Masih ada kopi, teh. gula dan krimer dari Colmar Tropicale yang bisa kami seduh dan nikmati bersama nasi ayam bakar Nando’s yang enak. Alhamdulillah.

nando's
makanan nando’s

Sekitar jam 8.30 malam kami keluar lagi, ke Lulu hypermarket asal Dubai. Jalan kaki 900 meter melalui Bukit Nanas/Dang Wangi. Daerahnya sepi. Namun ada 1-2 orang bule paruh baya pulang kerja lewat sini. Daerah sini kelihatannya daerah expatriat mapan. Lulu hypermarket nya sendiri lebih banyak orang asing daripada orang Malaysia, termasuk kasirnya orang Iran. Barangnya banyak dan besar-besar, cocok untuk belanja kebutuhan rumah tangga. Jarang ada di Indonesia, anak ikan hiu pun dijual di sini. Harganya standar saja.