Tag

, , , , , , , , , , , , , ,

Rabu, 25 Januari 2017

Jam 4 pagi terbangun ketika sampai Yass station, dimana jika menurut peta, stasiun ini adalah tempat berganti kereta jika mau ke Canberra, ibukota Australia. Sepanjang jalan memang banyak penumpang yang naik dan turun, tidak hanya Melbourne-Sydney seperti yang saya tempuh. Mungkin juga mereka tinggal di kota-kota yang tidak terjangkau oleh pesawat terbang. Jam 6 penumpang dipersilakan datang ke restorasi buat sarapan. Seperti di Kereta Api Indonesia, sarapan juga harus dipesan/beli. Kakek sebelah saya mengembalikan selimut dan berterimakasih, kemudian ke restorasi. Saya sarapan donat isi strawberry yang lezat. Jam 6, sang kakek turun waktu saya di toilet, dan jam 7.00 kereta sampai di stasiun Central Sydney.

Pemandangan stasiun Sydney agak berbeda dengan stasiun Melbourne, kesan kuno, besar seperti stasiun di film Amerika, dan melalui area rawan Redfern yang ada bengkel keretanya. Stasiun Central ini adalah ujung dari NSW Link, mirip stasiun kota, namun masih terhubung ke stasiun lain dalam kota Sydney. Di stasiun ini saya mampir di kios/minimarket Newslink untuk membeli kartu Opal sekalian diisi 20 AUD, dan berhubung langganan roaming Telkomsel habis, saya beli kartu seluler Optus 2 AUD dan isi pulsanya 10 AUD. No problem with Opal, tetapi agak bermasalah dengan kartu Optus. Petugasnya seorang ibu-ibu Chinese kebingungan, minta tolong supervisornya yang mbak-mbak India kasar, dan ternyata sama-sama tidak paham, hanya memperumit masalah. Akhirnya otak-atik sendiri, kebetulan setelah kartu dimasukkan ke handphone, bisa akses internet terbatas ke website Optus, dari situ tahu cara daftar (ID pakai saja no kartu kredit) dan cara isi ulang berikut cara beli paket internetnya. Dengan 12 AUD bisa dapat 1,5 GB berlaku 14 hari. Lebih murah 78% jika dibandingkan roaming Telkomsel yang 2×275 ribu= 550 ribu untuk masa aktif 6 hari dan dapat 1,5 GB. Tahu begitu sejak kedatangan di Melbourne 3 hari yang lalu langsung pakai Optus.4-kereta-di-sydney

Setelah membaca panduan dari NSW Rail, ternyata kartu Opal bisa dipakai di kereta api, bus kota, LRT (semacam tram) dan ferry. Maksimum charge/cap per hari adalah 15 AUD untuk Senin-Sabtu, sedangkan hari Minggu max cap is 2.5 AUD. Berhubung Opal saya 15 AUD, sekalian saja buat jalan ke Katoomba di kaki Blue Mountain yang terkenal itu. Saya tap on kartu Opal dan menunggu di jalur yang di tunjukkan di TV, sepi, tak lama kemudian, muncul petugas keturunan Asia Selatan dengan ramah  menginformasikan jalurnya pindah. saya ikuti saja petunjuk petugas ini. Dan ternyata kereta yang ke Katoomba memang pindah jalur. Kereta ini bertingkat, mulai berangkat jam 8:18, melalui belasan stasiun, beberapa yang saya ingat Paramatta yang banyak pekerja asing naik dari sini, kemudian Auburn yang ada masjid besar banget yang banyak orang Turki nya. Stasiun dekat Sydney berupa perumahan, kemudian kawasan industri dan akhirnya berangsur-angsur hutan, dan kota/kampung peristirahatan/villa. Perjalanan cukup lama, 2 jam, dan akhirnya jam 10:43 siang berkabut, saya tiba di stasiun Katoomba. Mampir dulu ke toilet stasiun kuno ini, yang ternyata bersih dan modern. Keluar stasiun dengan tap off.

Dari stasiun jalan kaki 100 meter, menunggu di halte depan hotel, bersama puluhan turis dari China. Petunjuk di aplikasi Opal cukup jelas. Ketika bus tiba, ada insiden, seorang ibu-ibu lansia turis China terpeleset saat lari mengejar bus, barangnya terhambur, termasuk handphone nya pecah berantakan, yang paling kasihan itu beberapa giginya patah, karena mulutnya terbentur lantai. Ibu itu pergi bersama suami, anak dan menantu, beserta cucunya yang kemudian mereka mengumpulkan barang yang tercecer. Saat itu memang baru hujan dan ubin depan hotel tempat penumpang menunggu bus, basah. Kami antri masuk bus, tap on. Saya lihat ke ibu tadi,sepanjang jalan menangis tak bersuara, dan anak perempuannya terus membersihkan darah menggunakan tisu. Di three sisters lookout kami turun, tap off. Ibu itu kemudian dibawa ke klinik. Seharusnya di sini tampak 3 batu berjajar, namun karena cuaca berkabut (fog), sama sekali tak terlihat, pandangan terbatas 10 meter saja, saya tengok ke toko souvenir resmi yang cukup lengkap jualannya dan ada diskon 50% untuk kalender 2017. Karena tak banyak yang dilihat, saya naik bus lagi pindah ke scenic world, yang ada wahana kereta menuruni bukit dan kereta kabel untuk melihat pemandangan hutan di bawahnya. Sama saja, bahkan agak lebih pekat. Kecewa., ya sudahlah, saya juga lelah, akhirnya naik bus lagi, balik ke stasiun, mengejar kereta jam 12:14 siang, yang insya Allah sampai Central 2 jam kemudian tiba di stasiun Sydney Central. Jangan lupa tap on saat naik bus/masuk stasiun dan tap off saat turun bus/keluar stasiun, jika tidak ingin kena charge maksimal mingguan 60 AUD. Pemandangan ke kota Sydney sepanjang jalan adalah hutan semacam eukaliptus dan kayu putih, saya tertidur dalam perjalanan yang dingin dan senyap ini. Dan bangun ketika mendekati stasiun Sydney.

Dari stasiun saya jalan kaki 300 meter ke arah BIG Hostel. Bangunan kuno terawat. Saya agak shock karena gaya western yang cukup berbeda dengan Europa Hostel Melbourne yang saya inapi sebelumnya. Di sini saya check in, bayar 69 AUD + deposit 20 AUD+ AUD 2 charge kartu kredit. Setelah  dapat kunci akses kamar dan pintu masuk hostel saat malam hari, 1 bungkus bantal, 2 bed sheet/cover. Ketika masuk kamar 103, ternyata kamar cukup luas, terdiri dari 8 ranjang. Penghuninya mayoritas mahasiswa bule Perancis yang sedang kerja/Working Holiday Visa membongkar George Street. Perawakannya kekar, dan mirip-mirip aktor Ridho Roma, Tom Cruise, Daniel Craig (James Bond) dan sebangsanya. Namun kebanyakan yang tak lancar bahasa Inggris. Australia ternyata jadi tempat merantau bule Eropa. Setelah istirahat sebentar dan mandi, akhirnya berangkat lagi. Namun sebelumnya saya bikin kopi dulu di dapur hostel, sambil nonton TV di sofa hostel yang nyaman. Kopi, teh, gula, air panas, tersedia di sini. Perlengkapan dapur seperti kompor gas, oven, microwave, gelas, piring, sendok, garpu, bisa digunakan kapan saja dan harus dicuci sendiri setelah pakai. ada peringatan, barangsiapa yang tidak mau mencuci sendiri, deposit 20 AUD akan hangus.

Jalan kaki 200 meter menyusuri jalan Elizabeth, lalu masuk stasiun Museum, tap on, masuk platform, naik kereta ke arah Circular Quay, setelah sampai, keluar stasiun, tap off. Tampak pemandangan laut. Saya naik ferry ke arah pantai Manly. Sebelum masuk ferry tap on dulu. Pemandangan spektakuler, mulai Opera House, Sydney Brigde, Botanic Garden, hingga akhirnya Manly. Di tempuh 30 menit, dengan ferry yang tenang (tidak berisik dan oleng). Di Manly banyak kafe, restoran. Supermarket Coles, Aldi, KFC dll tersedia lengkap di kawasan yang cantik ini. Untuk ke pantai Manly, dari jetty ferry perlu jalan kaki 500 meter. Pemandangan cukup cantik, mirip pantai Patong di Thailand. Banyak orang yang selesai berjemur, dan saat itu sudah sore, kemudian mandi di shower terbuka yang tersedia. Juga tampak ada yang masih ikut lomba selancar yang diikuti puluhan remaja. Tampak juga rombongan turis berjilbab sedang melihat pantai. Kemudian saya balik ke jetty ferry untuk kembali ke Circular Quay. Di Manly tak perlu top off dan top on, karena dihitungnya sekalian balik di Circular Quay/tak ada transportasi umum selain ferry penghubung antar dua tempat ini. Banyak penumpang termasuk saya,  duduk di depan kemudi,  foto foto. Pasangan di depan saya dengan cueknya berciuman hot dan bermesraan di depan penumpang lain,  termasuk anak anak. Sekitar jam 6 sore, tiba di Circular Quay, naik ferry lagi ke Milson Point,  dimana ada Luna Park.  Karena wahana ini sedang tutup,  setelah berfoto,  saya naik kereta ke  Central dan dari Central saya naik LRT. LRT ini melalui Townhall, Haymarket, Convention, Exhibition, Casino dan Fishmarket. Tadinya saya mau lihat fishmarket, tapi nyasar. dan ternyata fishmarket sudah tutup jam 4 sore tadi. Ya sudah balik lagi saja. Ada kejadian bapak-bapak Chinese ber jas di samping saya mem foto tanpa izin 2 cewek remaja bule yang berpakaian super seksi, dan ketahuan 3 cewek negro. Saya menoleh ke bapak itu, dan ternyata memang sedang berusaha mengalihkan mode foto ke mode lain. Bapak itu tak mengaku, dan akhirnya turun di stasiun terdekat, mungkin malu ketahuan. Dan cewek negro tadi berujar ke remaja bule “hati2 mungkin orang tadi mau berbuat jahat, bisa jadi dia germo”. Kedua remaja tadi tampak kebingungan.

Saya turun di halte town hall, tap off, dan jalan ke arah mall World Square untuk belanja di supermarket Coles. Melalui aplikasi android nya saya bisa mencari produk halal yang ada di sana buat konsumsi selama di Sydney dan buat oleh-oleh. Produk halal selain buah ternyata ada pie daging sapi, 2 pack 5 AUD, aneka coklat Mars buat oleh-oleh, dan juga mie instan cup Maggie. Sebenarnya pengen beli Indomie sate yang sudah tidak beredar di Indonesia, tapi tidak ada yang cup. Dari Coles, saya jalan kaki ke hostel sejauh 600 meter. Di hostel saya nikmati pie daging sapi dengan memasukkan microwave selama 2 menit, menyeduh mie cup, dan menyeduh teh. Sungguh nikmat rasanya makan minum di saat lapar, lelah, dan menikmatinya sambil menonton siaran langsung Australia Open 2017 di sofa hostel. Setelah makan, saya simpan sisa belanjaan ke refrigerator besar fasilitas hostel, kembali ke kamar, lalu bebersih di toilet, balik ke kamar, sholat, lalu tidur. Tengah malam ada gangguan, mahasiswa Perancis dari kamar sebelah mengerjai temannya yang ada di ruangan saya, sangat berisik. Tapi tak lama. Namun sesudah itu agak lama bisa tidur, karena di samping hostel sedang ada pekerjaan perbaikan jalan yang saya lihat tanda dilarang melintas tadi pas balik ke hostel.

Tempat menarik yang saya kunjungi hari ini :

  • Three sisters and scenic world Katoomba Blue Mountain
  • Sydney Harbour Bay (Opera House, Bridge)
  • Manly
  • Fish market
  • Ada penghematan yang signifikan menggunakan opal card hari ini, karena kalau lihat rinciannya harusnya bayar 42 AUD. Tapi berhubung ada max cap 15 AUD, jadi hemat 27 AUD (64%). Jika hari minggu max cap 2.5 AUD, hematnya lebih dahsyat lagi 39.5 AUD (95%).

Biaya hari ke-4 :

  • Opal Card AUD 20 ~ Rp 200k
  • Optus AUD 12~Rp 120k
  • BIG Hostel AUD 91~Rp 910k
  • Belanja di Coles AUD 31.62~Rp 317—————-+
  • Rp 1,59 jt