Selasa, 24 Januari 2017

Hari ini adalah hari terakhir saya di Melbourne,  karena sore akan ke Sydney menggunakan kereta api. Seperti biasa, pagi-pagi setelah mandi,  sarapan. Kali ini sarapan oat + susu,  dan roti bakar. Agak santai hari ini,  karena sambil menunggu saat check out. Jam 9.30 saya baru check out, kembalikan bungkus bantal dan dapat kembalian deposit  20 AUD.

Dari hostel naik tram ke terminal Southern Cross. Terminal ini lebih mirip mall, sedang ada sale 50%, yang kalau saya amati jatuhnya hampir sama dengan harga di Jakarta. Di sini saya menitipkan tas di loker otomatis bertarif  12 AUD/hari untuk ukuran sedang,  dan 14 AUD ukuran besar. Dari terminal, lanjut naik tram menuju gedung Parlemen untuk ikut tur. Posisi terminal di ujung barat sedangkan gedung Parlemen di ujung Timur area free tram zone CBD. Sekitar setengah jam waktu tempuhnya.

Pas tiba di taman belakang Parlemen sudah jam 10.15, santai di taman dulu. Dan baru jam 11 tiba di gedung Parlemen. Masih kebagian tur jam 11.30. Petugas sekuriti di depan (orang Timor kayak nya) cukup tegas mengarahkan pengunjung,  terutama pada turns China yang tak bisa berbahasa Inggris. Semua barang kecuali pakaian dan sepatu harus dilepas untuk di scan. Sesudah itu masuk ruangan registrasi dan masing-masing pengunjung dapat stiker visitor untuk ditempel di baju. Tur berlangsung 1,5 jam di ruangan sidang Parlemen,  menjelaskan peran eksekutif dan yudikatif di Parlemen negara bagian Victoria. Ada juga “emas” bongkahan sebesar anak kambing di salah satu ruangan.entah emas beneran (nuggets)atau batu yang dicat emas.

Jam 1 siang tur selesai. Saya berjalan menuju halte no 4 bus Visitor Shuttle. Kalau di peta, bus parkir di bioskop setelah Chinatown, tapi setelah saya tunggu 15 menit tak muncul juga, dan tak ada tanda perhentian. Akhirnya saya jalan saja menuju halte tram Bourke Street. Tram melintasi mall tempat kejadian hari Minggu yang makin dipadati orang dan bunga duka cita. Jalan terus melalui kawasan perkantoran hingga akhirnya saya temukan perhentian no 11 bus Visitor Shuttle. Di sini saya menemukan bus tersebut dan naik hingga perhentian no 13, yaitu Botanical Garden.

Di halte Botanical Garden banyak kursi buat duduk santai, dan saya menikmati KFC kemarin sore yang masih enak dimakan. Entah karena wadah Tupperware yang rapat, atau karena udara kering, atau keduanya, sehingga makanan tidak cepat rusak. Usai makan, saya menyeberang ke monumen Remembrance Shrine, untuk menghargai para pahlawan Australia yang gugur dalam perang Galipoli bersama sekutu Inggris melawan pasukan Turki Muda pimpinan Ataturk. Meski mereka kalah, tapi itu adalah peran pertama negara Australia dalam usaha “menjaga perdamaian dunia”. Setelah di monumen selama 30 menit, saya menyeberang ke arah Botanical Garden. Di depannya ada Observatorium (mini) Melbourne. Lalu kafe dan penjualan souvenir, baru masuk taman. Taman yang sangat rindang dan rimbun mengingat kan saya akan Botanical Garden di Singapura. Kurang lebih seperti itu, yang beda jenis tanamannya. Ada juga bekas tempat tinggal gubernur jenderal La Trobe dll. Karena luas sekali, cuma sekitar setengahnya yang saya jelajahi. Saya mengejar bus2 Visitor Shuttle terakhir. Ya, saya masih dapat bus jam 2.15, yang pas di perhentian no 1 jam sudah menunjukkan pukul 2.30. Di sini saya turun, melihat isi Melbourne Art Museum. Ramai dengan acara seni dan anak-anak. Memang Januari adalah musim liburan musim panas sekolah di Australia. Di depan gedung ini ada pertunjukan/pengamen musik China dan semi akrobat. Dan sambil menunggu bus visitor Shuttle terakhir, jam 2.45, saya terhibur oleh pengamen Philipina dengan lagu evergreen/tahun 70an.

Bus berjalan melalui Federation Square, MCG, Chinatown (ternyata perhentian bus ini sebelum gerbang Chinatown), Fitzroy, Melbourne University (pengen banget lihat ke dalamnya, apa daya waktu terbatas), Queen Victoria Market yang sudah tutup jam 2 tadi, dan akhirnya sampai Docklands, kawasan pelabuhan yang dilengkapi mall dan apartemen.Sempat tergoda belanja di sini karena bisa dibilang murah-murah, tapi mengingat saya tidak beli bagasi, ya sudahlah, lihat-lihat saja. Lalu ke perhentian tram, baik yg free maupun yang tidak. Suasana nya asyik. Pantai dengan pohon palemnya. Ada yang unik, serombongan keluarga tradisional Srilanka (nenek nya berpakaian sari yang kelihatan perut) mengejar tram sambil melambaikan tangan, ya tram akan terus jalan kalau tidak di perhentian nya. Saya turun di perhentian Central lanjut jalan kaki ke Victoria State Library yang sangat besar. Didepannya banyak anak muda bercengkerama, main skateboard, riuh. Sayang agak jorok, ada spot yang banyak ludahnya. Kontras dengan dalam perpustakaan yang sejuk dan tenang. Mengagumkan sekali, selain buku ternyata ini semacam galery seni. Untung saya mampir dan sempat masuk ke La Trobe room yang terkenal itu. Sekitar satu jam di sini. Jam 6 sore saya keluar, naik tram ke selatan, sambung ke tram melalui Bourke Street (4 x lewat jalan ini hari ini) ke barat ke arah terminal Southern Cross yang megah. Di sini ambil tas, lalu ke kursi ruang tunggu. Jam 6.50 kereta sudah datang dari Sydney.

Body kereta mirip kereta Senandung Sutera Johor-KL Sentral 2 tahun lalu, penyok. Tapi isinya bagus, seperti kereta eksekutif di Indonesia, sekalipun kelas ekonomi. Minus TV dan colokan listrik. Ada dispenser air dekat toilet. Di sebelah saya ada bule pensiunan yang ramah, mengajak ngobrol tapi sulit di dengar speelingnya/ngomong apa dia. Cuma tukang periksa tiket yang mengerti. Kereta berangkat tepat jam 7.50 sore.Melalui kawasan industri, lalu ladang peternakan luas, ada sapi, kuda. Pantas saja susu segar satu liter cuma satu dollar. Semacam susu Greenfield yang seliter 25 ribu Rupiah. Cuma ada pengalaman baru, sisa susu segar yang saya beli dan konsumsi kemarin lusa malam (36 jam lalu) pagi tadi sudah menggumpal semacam agar-agar. Sudah tak layak konsumsi. Mungkin itu tanda kalau susu di sini benar-benar segar tanpa pengawet. Menjelang gelap jam 9, kami melihat kanguru melompat-lompat di Padang ilalang. Penumpang pun tampak asyik menengok keluar. Sang kakek pun terus cerita dan ngobrol dengan kondektur, beliau pesan makan, dan makan di kafetaria. Kebetulan saya tadi beli 6 donat isi, yang enak dan mengenyangkan, yang lumayan bisa jadi pengganjal perut. Air tinggal ambil di dispenser. Sekitar jam 11 lampu kereta api di padamkan. Saatnya tidur. Saya ambil jaket dan selimut. Kakek yang di sebelah tampak menggigil kedinginan, karena cuma pakai kaos berkerah dan cuma bawa dompet+tiket. saya pinjami selimut, dan beliau berterimakasih berulang-ulang. Sampai akhirnya kami semua ketiduran.

Acara dan tempat menarik yang saya kunjungi hari ini :

– Tur Parlemen Victoria

– Botanical Garden dan monumen

– Arts Galery

– Kawasan pelabuhan Docklands

– Victoria Library

– Terminal Southern Cross dengan kereta NSW Rail yang saya naiki

Pengeluaran hari ini

– Kereta NSW Rail Melbourne-Sydney AUD 81 ~ Rp 810 k

-kembalian deposit AUD 20~ Rp 200 k

– Donat 6 biji AUD 6 ~ Rp 60 k

– Loker titip tas AUD 14 ~ Rp 140 k

————————–+

Total Rp 1210 k