Tag

, , , ,

Senin, 10 Nopember 2014
image

Hari Pahlawan di Indonesia sangat tepat ke Peace Osaka Museum yang menyimpan dokumen dan gambar tentang Perang Dunia II yang mengingatkan generasi penerus akan kejamnya perang dan pentingnya menjaga perdamaian. Namun ternyata hari Senin museum ini tutup. Kami ke daerah Kaiyukan yang berada di Bay Area. Di sini ada Aquarium raksasa, Santa Maria Cruise dan Tempozan Wheel Ferris (bianglala). Kami nikmati semua fitur ini gratis dengan Osaka Amazing Pass, kecuali ke Aquarium raksasa yang cuma kasih diskon 100 Yen menjadi 2200 Yen dalam ongkos masuknya.
Bianglala ini sangat besar, terbesar di Kansai (Osaka, Kyoto, Kobe, Himeji dan Nara) dari sini bisa kita lihat area sekitar Osaka Bay maupun gunung yang jauh di mata seperti gunung daerah Kobe dan Kyoto. Ataupun area Osaka seperti Universal Studio Japan (USJ), jembatan dua tingkat di atas sungai, area pelabuhan dan pusat kota. Ada audio dual language Jepang dan Inggris, serta keterangan landmark di sekitarnya. Lama di bianglala sekitar 30 menit.
Usai naik bianglala kami lanjut keliling pantai menggunakan perahu Santa Maria. Kapal model klasik ini kelihatannya bentuk kerjasama Jepang denga Spanyol terlihat ada bendera Spanyol di ticketing. Kami tiba saat perahu baru berangkat. Terpaksa menunggu 45 menit sesuai durasi kapal. Ditambah penurunan penumpang dan persiapan jam 12 kami baru naik. Pemandangan yang tampak dari kapal antara lain Universal Studio Japan, aquarium Kaiyukan, 5 jembatan bertingkat, pengolahan sampah kota. Jam 1 kami lanjut jalan ke Aquarium. Untuk masuk sini pengunjung membayar 2200 Yen setelah diskon 100 Yen menggunakan Osaka Amazing Pass. Dengan tema Pacific Rim, Aquarium ini menampilkan koleksi ikan, kerang, berang-berang dan semua binatang dan biota laut serta darat, sangat lengkap koleksinya. Di pintu masuk dan keluar ada toko souvenir berkualitas yang harganya relatif standar dengan harga souvenir di wahana terkenal di dunia. Koleksi aquarium ini diklaim sebagai koleksi terlengkap di Jepang, dan banyak pujian dari pengunjung di Tripadvisor.

Jam 3 sore kami keluar area aquarium dan lanjut ke mall, tadinya mau makan siang buffet di restoran Turki, namun karena terlalu mahal (1860 Yen) dan kami sudah bawa bekal, kami duduk-duduk saja sambil makan siang bekal. Usai makan kami lanjut ke stasiun Osakako, dan menemukan penjual souvenir nenek Yoko yang menjual aneka souvenir dan di toko nya ada spanduk “selamat datang, sugeng rawuh”. Tampaknya pernah ada pengunjung dari Indonesia yang mengajari nenek ini bahasa Jawa. Usai mampir kami belanja dulu di Lawson sebelum naik kereta, balik ke hotel untuk sholat dan istirahat.?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ??????????

Usai istirahat dan sholat maghrib, jam 5.30 sore kami keluar lagi ke Shinshaibashi walk, namun ke arah kiri dan menemukan toko baju Uniqlo yang sale baju musim dingin. Dari situ kami masuk subway untuk lanjut ke Umeda. Perjalanan ke Umeda sekitar 10 menit dan kami cari HEP Five Ferris Wheel yang berwarna merah untuk melihat pemandangan lampu kota Osaka saat malam, tampak indah. Dari sini bisa kita lihat orang latihan gym, makan di restoran, pulang kantor, pesawat terbang, kereta shinkansen dan commuter. Begitu turun kami beli foto berdua kami seharga 1080 Yen. Sebenarnya tidak beli tidak apa-apa, berhubung naiknya sudah gratis karena tercover Osaka Amazing Pass, namun kami pengen jadikan foto resmi mereka sebagai souvenir. Dari bianglala ini kami lanjut lagi menuju Floating Garden yang berada di lantai ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ?????????? ??????????45 Umeda Sky Building. Jaraknya sekitar 2 km melalui jalan raya dan jalan bawah tanah yang ramai di malam hari. Untuk mencapai lantai 45 disediakan lift, kemudian registrasi menggunakan kartu Osaka Amazing Pass. Jika tidak beli pass bayar di tempat harganya 700 Yen. pemandangan spektakuler gedung tinggi diselingi desir angin malam dan lagu romantis, mirip di The Peak Hongkong. Bedanya ini bisa lihat 360 derajat, semua sudut Osaka. Puas kedinginan di sana, jam 8 malam kami jalan lagi ke subway untuk menuju Shinsaibashi. Stasiun Umeda saat malam sangat ramai, lautan manusia berjas menggunakan semua moda transportasi publik populer di Jepang ini. Jam 8.30 kami tiba di Shinsaibashi dan kembali menuju ke Uniqlo yang sudah mulai bersiap tutup toko. Jam 9 mereka tutup kami jalan sepanjang Shinsaibashi walk yang agak sepi karena ini Senin malam hari kerja, tidak seperti kemarin yang hari libur. Tapi di jembatan ujung dimana ada neon bergambar Glico Man masih ramai orang berfoto. Tonbori River Cruise juga sudah berangkat trip terakhir. Kami susuri Dotonbori 1 yang masih sangat ramai dengan pengunjung, ternyata disinilah toko oleh-oleh, takoyaki dan okonomiyaki terkenal berada. Kami juga sempat masuk gang ke arah stasiun Namba yang agak seram dengan perempuan muda berjejer seperti menanti pelanggan. Prostitusi di sini tidak seperti di tempat lain yang mencolok, di sini mereka dandan layaknya ABG biasa. Di situ pula ada orang mabuk minuman keras terlalu dini (jam 9.30 malam). Lalu  pas jam 10 malam kami putuskan balik ke hotel melalui jalan Shinsaibashi yang sepintas mirip Orchard road, dimana pohon tinggi berdiri di depan toko ternama seperti Channel, LV, Coach, dealer Bentley dll.